Ronaldo Disindir Scholes, Disebut Kemaruk dan Perebut Jatah Anak Muda

Ronaldo Disindir Scholes, Disebut Kemaruk dan Perebut Jatah Anak Muda

Diposting pada

 17 total views,  1 views today

BOLASPORT.COM – Megabintang Manchester United, Cristiano Ronaldo, disindir Paul Scholes sebagai pemain yang kemaruk dan merebut jatah para anak muda.

Legenda Manchester United, Paul Scholes, bermain jatah pemain-pemain mantan klubnya yang dirasa kurang .

Salah satu nama yang disorot oleh Scholes adalah Mason Greenwood.

Greenwood mencuri perhatian lewat produktivitas golnya pada akhir musim 2020-2021.

Total 12 gol berhasil dibukukan oleh Greenwood dalam 52 laga di semua ajang musim lalu.

Baca Juga:

Catatan tersebut dianggap bisa menjadi modal bagi Greenwood untuk lebih sering menjadi pilihan di lini serang .

Rencana seolah berjalan lancar pada awal musim 2021-2022 usai Greenwood mampu mencetak gol secara berurutan pada tiga laga perdana Liga Inggris.

Namun, konsistensi, Greenwood masih belum dapat membuktikannya .

Setelah tiga laga awal tersebut, Greenwood hingga saat ini hanya mampu menorehkan satu gol.

Baca Juga: Barcelona Vs Real Madrid – Xavi Hernandez Tegaskan Timnya Tak Gentar Hadapi El Real

Ia pun sering menghuni bangku cadangan dan hal inilah yang membuat Scholes geram.

Scholes menganggap Man United tidak memanfaatkan Greenwood dengan baik.

“Greenwood jelas pemain yang cemerlang dan punya potensi bagus, tetapi pelatih menggantinya,” ujar Scholes seperti dilansir BolaSport.com dari Mirror.

“Dia bahkan hanya dijadikan kambing hitam, mudah diganti karena ia pemain muda,” kata Scholes.

Baca Juga: Inter Milan Vs Juventus – Simone Inzaghi: Tak Ada Favorit di Piala Super Italia 2021

Di usia Greenwood yang masih 20 tahun, Scholes menganggap ia harus mendapat kesempatan tampil lebih banyak.

Scholes pun mengarahkan dua penyerang senior Man United, Cristiano Ronaldo dan Edinson Cavani, yang memiliki nasib lebih baik daripada Greenwood.

Situasi saat ini dianggap Scholes kurang bagus untuk perkembangan Man United.

“Ronaldo dan Cavani memang punya catatan bagus sepanjang karier mereka,” kata Scholes.

Baca Juga: Hasil Lengkap Piala Afrika 2021 – Mohamed Salah Kalah, Juara Bertahan Tabrak Tembok

“Namun, menggantungkan nasib pada striker berusia 36 dan 34 tahun menunjukkan kondisi klub saat ini seperti apa,” ucap Scholes menambahkan.

Bagi Scholes, mengandalkan pemain yang sudah tidak lagi berada di usia emas menyulitka n Man United untuk melakukan regenerasi.

Pemain-pemain seperti Greenwood gagal diberi kesempatan maksimal.

Scholes tidak ingin Man United mengandalkan striker klub mahal yang dibeli di masa depan jika Ronaldo dan Cavani tidak bisa diandalkan lagi.

Baca Juga: Ousmane Dembele Dicap Mata Duitan, Agen Tak Terima dan Bilang Begini

Regenerasi sebaiknya dilakukan dari dalam klub dengan mengangkat yang memiliki potensi.

Lebih dari kesempatan bermain, para pemain juga berhak tampil di posisi terbaiknya .

Dengan begini, pelatih bisa memaksimalkan potensi yang menguntungkan masa depan klub.


Read More